• Panduan Mengurus Paspor Secara Online Di Kanim Kelas I Khusus Surabaya
    14 Feb
    Post prazetyo   Top Blogs  Print This Post
    http://agungprasetyo.net/artikel/panduan-mengurus-paspor-secara-online-di-kanim-kelas-i-khusus-surabaya

    Setelah hampir 7 bulan tidak “utak-atik” blog ini, akhirnya saya dapat inspirasi untuk menulis. Yaa meski tidak kontinyu, tapi harapan saya minimal tulisan ini bisa membantu rekan-rekan yang lagi ingin mengurus paspor.

    Dari berbagai referensi yang saya baca di Internet, tidak ada yang secara spesifik memberikan langkah secara praktis apa yang harus dipersiapkan dan apa yang harus dilakukan. Jika ada yang menganggap tulisan ini “basi” ya tidak apa-apa, semoga saja di luar sana masih ada yang membutuhkan dan tulisan ini bisa bermanfaat.

    Bayangan saya, ketika memutuskan untuk membuat paspor adalah prosesnya akan rumit dan lama. Hampir setiap hari saya melewati Kantor Imigrasi yang terletak di daerah Waru Sidoarjo ini karena kebetulan searah dengan kantor. Sejak pagi (sekitar pukul 06.30 WIB), kantor ini sudah ramai dan saya agak heran karena biasanya kantor pemerintahan agak siang baru aktif. Setelah saya mengurus paspor disitu, barulah saya tahu alasannya … dan memang sebaiknya datang pagi, KHUSUS bagi yang mendaftar secara manual. Sedangkan yang melakukannya secara online, Anda bisa sedikit lega karena bisa datang agak lebih siang.

    Oke, selanjutnya saya akan menjelaskan cara untuk mengurus paspor secara online khusus di Kanim Kelas I Khusus Surabaya, karena ini hasil dari pengalaman pribadi. Oh iya, panduan ini adalah untuk membuat paspor baru dan bukan perpanjangan.

    Daftar Online

    Sebelum melakukan pendaftaran online, persiapkan terlebih dahulu dokumen-dokumennya. Dokumen yang minimal harus Anda persiapkan adalah :

    1. KTP WNI
    2. Kartu Keluarga
    3. Akte Kelahiran/Surat Nikah/Ijazah

    Semua dokumen diatas harus Anda scan, jadikan hitam putih dan simpan ke dalam format gambar dengan ekstensi JPG/JPEG. Untuk ukurannya, jangan melebihi dari 1,8 MB.

    1. Buka website Ditjen Imigrasi RI di http://www.imigrasi.go.id/
    2. Klik Layanan Publik > Layanan Online > Layanan Paspor Online.
    3. Maka akan muncul jendela baru yang berisi beberapa menu. Untuk membuat paspor baru, klik Pra Permohonan Personal.
    4. Pada tampilan jendala selanjutnya, Anda diwajibkan memasukkan data-data ke kotak isian yang sudah disediakan. Data dibawah ini hanya contoh, bukan data sebenarnya. Ganti dengan data Anda yang sesuai KTP. Jika sudah klik Lanjut.
    5. Halaman berikutnya masih berkutat dengan isian data. Masukkan alamat, nama orang tua, nama istri/suami beserta tempat lahir dan tanggal lahirnya. Kalau data sudah dirasa benar, klik Lanjut.
    6. Proses selanjutnya adalah upload data. Data-data yang sudah Anda persiapkan diawal tadi, akan diupload pada proses kali ini. Ikuti opsi yang diberikan, mulai KTP, KK, hingga Akte Kelahiran/Surat Nikah/Ijazah.
      Tekan tombol ‘Browse‘ untuk memilih File yang ingin di-upload. Setelah itu tekan tombol ‘Upload‘ untuk melakukan proses upload File dokumen tersebut ke Website tersebut. Kalau sudah, klik Lanjut.
    7. Langkah selanjutnya adalah memilih tempat dimana Anda akan melakukan proses pengurusan. Pilihlah yang dekat dengan rumah Anda, atau contoh disini adalah Kanim Kelas I Khusus Surabaya. Setelah itu, klik Tanggal kedatangan di kanim, dan pilih tanggal yang Anda kehendaki. Klik Lanjut.
    8. Proses selanjutnya adalah verifikasi. Masukkan kode verifikasi yang tampil pada kotak yang telah disediakan. Kalau sudah klik OK.
    9. Selanjutnya, aplikasi akan menampilkan pesan seperti terlihat pada gambar di bawah ini.
    10. Jika Anda klik pada Bukti Permohonan, maka kurang lebih data yang tampil adalah seperti berikut.

    Sampai sini, proses pendaftaran via online sudah selesai. Anda tinggal menunggu hari dan tanggal yang telah Anda pilih untuk ke kanim.

    Hari H

    Oke, sampai juga kita di hari dan tanggal yang sudah kita tentukan. Dari pengalaman saya, setiba di kanim waru sekitar pukul 06.30 WIB, antrian sudah panjang. Karena masih baru pertama kali mengurus paspor, maka pas antri saya sempatkan untuk “mengorek” informasi apa yang perlu saya ketahui.

    Agar Anda tidak mengalami seperti yang saya alami, maka ada beberapa tips yang ingin saya sharing-kan :

    1. Beli Formulir
      Bagi yang mendaftar online, Anda tidak perlu antri untuk mendapatkan nomer antrian. Nomer tsb hanya diperuntukkan untuk yang mengurus manual. Jadi segera beli map hijau, form isian, dan materei 6000. Form isian tersebut berisi pertanyaan seputar nama, alamat, tempat tanggal lahir, negara yang mau dituju, dan tujuan Anda kesana. Isi aja mau ke Thailand, untuk liburan :)
      Karena saya tidak tahu, jadi pas mau mengumpulkan data, akhirnya ditolak karena harus dimasukkan ke dalam map ini. Akhirnya, banyak waktu yang terbuang. Belum lagi, pas mau beli map koperasinya masih tutup :(
    2. Fotocopy Dokumen
      Untuk kelengkapan dokumen, pihak imigrasi mewajibkan dokumen di fotokopi dalam ukuran A4. Jadi misalkan seperti KTP, harus dalam 1 lembar A4, tidak boleh dipotong kecil. Jika memang bisa, lebih baik fotokopi dipersiapkan dari rumah. Tapi jika bingung, lebih baik fotokopi di lokasi. Tapi ya itu, harus nunggu koperasinya buka. Yang perlu di fotokopi adalah KTP, KK, hingga Akte Kelahiran/Surat Nikah/Ijazah.
    3. Penyerahan Dokumen
      Untuk di Kanim Kelas I Khusus Surabaya, pendaftar online bisa langsung menuju loket 2. Jadi tidak perlu antri untuk ambil no antrian di loket 5. Pada saat penyerahan, hanya dokumen fotokopi yang disertakan. Dokumen asli dibawa saja, karena nanti akan dipanggil dan baru dokumen asli ditunjukkan.
    4. Nomer Antrian Loket 5
      “Lohh, tadi katanya tidak pake nomer antrian??? koq ini tiba-tiba ada nomer antrian segala???”
      Sabar…sabar… :) Jadi setelah semua dokumen beres, petugas akan menyuruh kita untuk menunggu panggilan di loket 5. Nomer antrian disini adalah nomer antrian untuk pembayaran, foto dan wawancara. Nah, sampai disini, Anda harus sabar, karena prosesnya lumayan lama. Bahkan orang disebelah saya “ngomel ga karuan” gara-gara lihat petugas di loket 5 cuma memanggil 1 nama dan setiap habis memanggil, petugas tersebut langsung masuk ke dalam ruangan lagi…hehehe *jengkel kali sebelah saya :)
      Kalau saya sih sabar-sabar saja…ya namanya pelayanan publik… *hahaha….padahal badan sudah gerah ga kepalang ..
      Setelah ngobrol dengan pendaftar lain, ternyata kenapa loket 5 agak lama, dikarenakan data harus di cross check langsung ke pusat. Barulah sebelah saya “manggut-manggut”… “oh gitu yach…” *hiyaaaa…
    5. Bayar, Foto, dan Wawancara
      Setelah mendapatkan nomer antrian dari loket 5, maka Anda perlu menunggu panggilan lagi dari loket 4 (pembayaran). Dari sini, waktu tunggunya tidak selama seperti di loket 5. Untuk paspor baru dengan 48 halaman, harganya adalah Rp. 255.000,-.
      Saya agak heran, padahal waktu mendaftar online saya memilih 24H, tapi dapatnya 48H. Ternyata ada yang bilang kalau paspor 24H itu untuk  TKI. Saya tidak tahu benar atau tidak, jadi ya ho oh aja :). Masa alasan mau ke Thailand pake paspor TKI…hahaha :D
      Setelah dipanggil, kita bayar, tunggu panggilan lagi utk penyerahan kwitansi, kita antri (lagi) untuk foto dan wawancara. Foto dan wawancara hanya membutuhkan waktu tidak sampai 15 menit. Setelah itu kita diberi tahu untuk pengambilan paspor membutuhkan waktu 3-4 hari dan selanjutnya boleh pulang… “HOooreeEEEee…!!!” :)

     

    Jadi prosesnya hanya 1 hari dari pukul 06.40 WIB dan selesai pukul 13.10 WIB. Hampir 5 jam proses yang diperlukan. Kelihatannya lama, tapi sebenarnya ini tergolong cepat loh. Kesalahan saya adalah tidak membeli map hijau terlebih dahulu dan ada fotokopi yang ternyata masih bukan A4. Kalau misalkan semua syarat terpenuhi, saya yakin tidak sampai jam 12 siang sudah selesai.

    Berbeda dengan yang manual, dibutuhkan minimal 2 hari untuk mengurus pembuatan paspor dan juga harus menunggu 3-4 hari untuk pengambilan paspor.

    Untuk pengambilan, Anda harus membawa kwitansi yang sebelumnya sudah Anda dapatkan.

    Suasana Kanim Waru

    So…selamat membuat paspor dan rasakan sensasi(antri)nya :)

Conversation

18 Comments {+}
  1. ini info yang lagi saya cari :) tadi saya dari imigrasi buat tanya2, dan sudah dapat garis besarnya. Dengan postingan ini makin jelas, waaah, makasih banyak :)

    • Senang bisa bemanfaat. terima kasih kembali.

      • Mau tanya, kalau fotokopi KTP itu di kertas A4, ukurannya tetep atau diperbesar seukuran A4 mas? ini mau buat saya, dari panduan pean..hehe :)

        • Kalau menurut saya, mendingan melakukan fotokopi di lokasi Kanim aja. Krn kapan hari ada yg bilang fotokopi di deket rumah, tetep saja ditolak, padahal sudah disesuaikan dg standar. Mungkin petugasnya punya indera ke-6, jadi tahu kalau ini fotokopi diluar lokasi Kanim :)

  2. TITO AFANDITO /

    Makasih bgt mas bro infonya sangat lengkap.. terus terang saya bingung mengurus paspor sementara gak isa ninggalin kantor di jam kerja.so online application is the solution>>

  3. Wah mau ke Thailand ya.. aku tunggu laporan jalan2nya mas :)

  4. fiah /

    maaf mas, mau nanya…langkah ke-2 untuk pendaftaran online kan ada penulisan alamat. misalnya saja ktp saya bukan domisili surabaya, di kolom alamat itu saya tulis alamat si surabaya atau alamat yang sesuai dengan KTP?? alamat lama itu maksudnya apa ya?? 

    terima kasih

     

    • saya kurang tahu mas fiah…mungkin bisa ditanyakan langsung ke petugas Kanim.

  5. revina /

    Makasih buat informasi yg begitu bermanfaat, Pak Agung..

    Saya begitu dimudahkan mengurusnya

    smoga amal baik dpt balasan yg baik pula :) 

  6. Taufiq Hidayat /

    Pak. Mau tanya bagaimana cara pengambilan paspor yang sdh 4 tahun yang lalu pembuatannya tapi blm jg diambil. krn setelah pendaftaran dl ada musibah.. apakah tdk bermasalah..?
     

  7. dixie /

    saya sedang mencoba upload hasil scan, kenapa ketika upload, kata”nya begini ya (File lampiran tidak sesuai aturan) padahal saya sudah scan, file jpeg, size tidak sampai 1,8MB, hitam putih.. mohon advice’nya.. terima kasih

    • coba dilihat panjang dan lebarnya..mngkn terlalu besar. lalu dibuat greyscale aja..di photoshop.

  8. thanks bermanfaat sekali artikelnya soalnya saya berencana mau urus paspor cuma yang saya mau tanyakan setelah kita membayar khan kita menunggu waktu wawancara dan foto itu perlu ambil nomer antrian lagi ato tinggal nunggu dipanggil saja? thanks
     

    • setelah membayar, diartikel atas kan sudah saya jelaskan kalau kita akan tetap membawa nomer antrian yg pertama kali kita dapatkan. Jadi ya tinggal tunggu dg melihat layar TV yg terpasang sampe nomer kita dipanggil :)

  9. Bagas /

    Cuma mau share sekaligus butuh pencerahan.
    Saya membuat passport tidak secara online (datang langsung). semua proses mengambil dan mengisi formulir sangat mudah karena saya membawa semua persyaratan dengan lengakap dan semua fasilitas tersedia di kantor Imigrasi Denpasar.
    Dalam 1 hari kedatangan pertama semua selesai ( smpai tahap pembayaran, foto dan wawancara) sangat mudah. Saya di suruh kembali 4 hari kemudian ( tepatnya hari ini 10-7-12)
    Pada saat saya serahkan kuitansi saya dan diperiksa ternyata status data sayaadjector atau apa lah (lupa istilahnya). Petugas menanyakan apakah saya pernah punya passport sebelumnya? dan saya jawab tidak (memang ini baru yg pertama). kemudian saya digiring ke ruang wawancara dan ditanya hal serupa.
    Kemudian saya di sarankan ke kantor Pusdakin (letaknya persisi dibelakang kantor). kemudia di Pusdakim saya ditanyakan pertanyaan yang sama dan katanya saya masuk daftar cekal. Pengen marah dan ketawa sekaligus ?? Marah karena ini jelas kesalahan petugas, pengen ketawa karna saya belum pernah kemana2..koq dicekal ???

    Kemudian saya diberikan semua data (dalam map kuning seperti waktu mengajukan pertama kali) dan di perintahkan kembali ke ruang wawancara. Diruang wawancara petugas hanya mengabil data saya dan meminta saya untuk kembali 2 hari lagi (lusa 12-7-12). saat saya tanyakan dimana letak kesalahan dari data2 saya, petugas dengan sedikit senyuman (tumben biasanya ketus) menerangkan semua dari pusat..titik.

    Terlihat sepele, tapi bisa juga jadi tidak sepele untuk beberapa keadaan urgent bukan ??
    saya benar2 butuh pencerahan. Terima kasih

    • Saya baru mengurus password ya kali ini pak, jadinya tidak menemui masalah spt yg bapak sampaikan. Mohon maaf tidak bisa menjawab pertanyaannya.

  10. henny /

    Mas permisi tanya donk, untuk yang sudah ajukan pra permohoan online, apa foto dan wawancara dilakukan pada hari yang sama (same day) dengan hari yang ada di pra permohonan? atau fotonya baru dilakukan besoknya lagi? soalnya kan saya mau ajak si kecil nih, takutnya udah antri2 malah kudu balik lagi…simpang siur infonya, telpon ke kanim surabaya jg gak pernah diangkat ….hiksss…makasi ya mas infonya

    • Biasanya satu hari selesai bu. Jadi foto dan wawancara dilakukan pada hari yg sama. Sepertinya ini hanya berlaku untuk yang mendaftar via online.
      Yang penting kalau datang agak pagian..krn jam 7 sdh ramai dan sudah ada antrian.

You are here:   agungprasetyo.net > Artikel > Panduan Mengurus Paspor Secara Online Di Kanim Kelas I Khusus Surabaya
Top